/

10 Alasan Kenapa Orang Left Grup Whatsapp?

10 Alasan Kenapa Orang Left Grup Whatsapp?


Alasan Kenapa Orang Left Grup Whatsapp?- WhatsApp merupakan salah satu aplikasi messenger yang paling banyak di minati dari era kolonial (tua)  hingga milenial (muda). WhatsApp menghadirkan berbagai fitur salah satunya grup Whatsapp. Dengan adanya grup Whatsapp semua terbantu bukan?Grup Whatsapp bisa dijadikan sebagai ajang silaturahmi. Salah  satunya reunui sekolah yang tadinya tidak ketemu 12 tahun, 

Selain bisa dijadikan grup komunitas, grup whatsapp juga bisa menjadi saling mengenal satu sama lain menyatukan pemikiran yang berbeda-beda dalam satu grup. Jelas dalam Whatsapp notabenenya  grup diskusi online. Suka tidak suka pasti ada aturannya. TRUE? Dalam aturan tersebut pasti ada yang tidak suka dan ada yang suka untuk mematuhi perarturan yang ada di grup. 

Sedikit flashback dengan whatsapp. Seperti yang kita ketahui, saya benar-benar suka dengan whatsapp karena kesederhanaannya. Dulu sebelum ada Whatsapp Story serta fitur-fitur lain, Whatsapp hadir dengan keprivasiannya. Seperti sms namun tidak memakan pulsa hanya dibutuhkan kuota. Sebelumnya pengguna BBM. Namun BBM lemot sellau jambret alias lola, maka memutuskan untuk uninstall dan segera mendownload Whatsapp. Dulu pengguna whatsaapp tidak membludak seperti sekarang ini dan sangat suka fitur yang dulu. Kalau sekarang ebih Go Public seperti saudara-saudaranya Instagram dan facebook. 

Topik utamanya adalah kenapa banyak orang left dari grup whatsapp? ini sedikit cerita karena pengalaman diri sendiri keluar  dari beberapa grup karena hal-hal. Apa yang menyebabkan orang left grup? tentunya banyak macam alasan yang mungkin saya dan pembaca berbeda pengalamannya. Baiklah dirangkum dari bebebrapa sumber serta pengalaman pribadi, inilah alasan kenapa orang left grup whatsapp/


1. Dikacangin, dicuekin, diphpin, apalagi?

Sakit tapi tidak berdarah. memang dalam grup whatsapp itu tidak semua orang kenal smeua kecuali adminya atau yang punya grup minimal kenal sama anggota grup. Dalam hal ini, di php ini grup itu membuat kita malu sneiri bahkan suka tidak enak betul tidak? Dikacangin seperti apa? Contohnya di grup itu sedang rame-ramenya mebmabhas, tiba-tiba kamu nyeletuk di grup atau bertanya lalu seketika di grup itu hening seperti angin sepo-sepi. Nah itu yang dinamakan dikacangin anggota. 

2. keluar alih fungsi

Alih-alih grupnya topik membahas tentang hewan misalkan malah membahasa tentang film atau apa itu salah satu ti=opik yang enggak nyambung. Tapi sah-sah aja membahsa topik lain kecuali ada perizinan dari admin. 

3.  Grupnya sudah tidak aktif

No 3 alasan orang left grup. Jika grup sudah tidak aktif pasti memulai menghapusnya karena banyak ruang penyimpanan hp yang masih dipakai. setidaknya sudah pahit-pahit hapus digrup ya guys. Banyak faktor grup tidak aktif karen akurnagnya komunikas secara penuh, kurnagnya mencintai komunitasnya sendiri terlalu sibuk dengan masalah pribadi dna lain-lain.

4. Ramai banget

Ramenya pasar kalah dengan namanya grup whatsapp. Apalagi keramain grup itu hanya membuat kita planga plongo karena harus manjat dulu apa yang dibicarakan. pada akhirnya left grup. Duh sayang sekali left grup karena sekarang whatsapp mengeluarkan . Sebenarnya cukup aneh  dengan pertanyaan ini alasan left grup karena tidak membhasa seperti itu. .

5. Hpnya ngbelank, kuota habis, 

Hanya beberapa orang yang mengalami hal seperti ini. Hal itu juga pernah saya alami ketika whatsapp saya di isi sekitar 10 grup whatsapp dengan hp samsung yang ramnya 518 MB otomatis hp lagsung nghank karena semkain banyaknya pesan yang masuk di grup whatsapp. Mau tidak mau harus left grup dan lupa tidak pamitan ya sudah karena keburu hpnya ngehank. kalau kuota ada kali yah beberapa. tapi zaman sekarang kuota kritis itu seperti sayur tanpa garam. 

6. Nama grup dan isi tidak nyambung

Kalau menurut saya tidak apa-apa agar tidak monoton yang dibahas enggak itu saja. yang penting berfaedah tidak apa-apa. Kecuali kalau membicarakan sara yang kurang mengenakan itu patut ditegur. 

7. Pemalu

Dalam grup pasti ada sifat yang super aktif dan yang pemalu.Saking pemalunya dia hanya menyimak saja tidak pernah berkata apapun. Itu juga seperti yang dilakukan saya awal-awal masuk grup. Menganalogikan ketemu orang baru gitu masa mau ruush duluan tidak lucu. harus jaim dulu. Nah terkadang yang pemalunya sampai 4 bulan sejak bergabung di grup itu sangat keterlaluan banget kalau menurut saya. Setidaknya bisa beradaptasi sama-sama sudah dewasa. Karena penting banget berkomunikas itu.

8.Baperan

Kebanyakan suka gak ngerem orang yang baperan. Pembahasan bukan memojokan dia tapi memabahs yang lain tahu-tahu aja left. Pas di PC ngapain di grup sana mereka malah ngomongin aku kok. Duh itu bahaya karena jatuhnya so udzon . bersihkan hati oke.

9. Masalah dengan salah satu anggota grup

Dalam satu grup itu tidak mungkin semua mempunyai pemikiran yang sama pasti beda-beda gagasan dan saling mengklaim maha benar. Nah untuk masalah grup terkadang dari bercanda hingga serius jadi merembet akhirnya left. 


10.  SIlahkan tambahkan sendiri di komentar

Apakah kalian pernah mengalami hal ini? Apa yang kamu rasakan setelah left dari grup? 

Untuk itu, mari kita ciutkan fenomena left grup, diantaranya. 

  1. Tujuan masuk dan dibentuknya grup pikirkan matang-matang
  2. Biasakan saling sapa hangat di grup agar kenyamanan digrup terjaga dan merasa dianggap
  3. Mulialah menjadi anggota grup yang antusias dalam arti tidak baperan jika ingin dihargai orang lain, maka mulailah menghargai orang lain.
  4. Setidaknya munculah digrup berusaha mengenal beberapa anggota digrup, pahami gaya biacaranya para anggota apa yang dibicarakan. Jika adakata-kata yang kurang mengenakan bisa kita perbaiki dengan baik agar tidak salah paham. 
  5. Berpikiran positiflah ketika berada di grup whatsapp. Jika grup sangat sepi bahkan tidak ada yang menyapa pstikan mungkin mereka sedang siibuk di dunia nyata. Yang suka aktif mungkin sedang banyak waktu luang. 

Jika ingin keluar dari grup, keluarlah dengan etika dan adab. Karena grup itu layaknya rumah jika kita keluar tanpa izin apakah itu bisa disebut etika yang baik? tentu tidak, kecuali left sendiri karena hp ngeblank. 

Selalu berusaha dan bertahan di grup yang berpositif yah jangan sampai menyesal keluar grup. soalnya kalau left grup, whatsapp menghadirkan fitur permission yang ketat. Jika ada yang left tapi ingin masuk lagi jangan harap karena susah masuk lagi. Jadi, jangan keluar grup lagi yah salam kompak 








Berlangganan update artikel terbaru via email:

32 Responses to "10 Alasan Kenapa Orang Left Grup Whatsapp?"

  1. Sakit tapi ndak berdarah. Adanya WAG ini membuat potensi orang baper kian banyak ya, Mbak. Semua tergantung pribadi masing-masing dan bagaimana mengelola kebaperannya tersebut, begitu kan y

    ReplyDelete
  2. Memang kalo banyak WAG kadang bikin hp lemot dan hang hahaha. Selama ini kayaknya belum pernah left WAG, kecuali memang groupnya udah nggak aktif. Tapi kalo memang sudah nggak nyaman di suatu WAG, nggak ada salahnya sih left :)

    ReplyDelete
  3. Kalau menurut saya, justru gabung WAG itu melatih mental, mental dikacangin, sebenarnya bukan dikacangin, mungkin aja orang sungkan ama kita atau mereka bingung mau jawab apa.

    Kalau saya ga pernah left grup, kecuali emang udah ga aktif.
    Mau saya dikacangin kek, rame kek, saya tetep bertahan, biar ga lelet hapenya ya sering2 clear chat aja :D

    Lumayan banget sih menurut saya ikutan WAG terlebih dengan profesi kita sebagai blogger, bisa branding dengan halus hahaha

    ReplyDelete
  4. Keluar krn yg boleh berkomentar hanya admin

    ReplyDelete
  5. saya keluar grup kalau invoice sudah cair *eh beda lagi ya hihihi. Kalau digrup dikacangin wah sering banget saya itu, tapi saya sih enggak diambil pusing :D kalau saya keluar dari grup biasanya kalau sudah merasa enggak nyaman dengan isinya (misal sudah mulai suka ngomongin orang) maless ah ikutan berghibah :D

    ReplyDelete
  6. aku left group kalo grupnya udah gak berfungsi aka gak aktif :D

    ReplyDelete
  7. iya sih, aku semua alasan pernah muncul kayaknya makanya keluar dari grup whatsapp. bahkan ada yang aku keluar gara2 ada yang share gambar porno... langsung serta merta keluar grup karena waktu itu belum tahu tehnik biar semua foto dan video yang terkirim nggak kesimpen dihape kita

    ReplyDelete
  8. Beberapa minggu lalu di group kuliah terjadi salah paham yang mana temen2 pada left, saya fikir left dari group sebelum selesaikan masalah itu malah ga baik apalagi ybs sampe menggunakan bahasa kasar. Jujur kejadian itu membuatku berfikir ya ampun sudah menajdi ortu dan usia dewasa ternyata memilih problem solving dengan cara yang ga elegan. Agak kesal juga sih mba waktu itu terjadi

    ReplyDelete
  9. Saya left dari grup biasanya karena grupnya udah mau dibubarkan dan peserta disuruh me-left-kan diri atau invoice udah cair (grup kerjaan) :)

    ReplyDelete
  10. Oh iyaa, pernah satu kali saya keluar dari grup, alasannya karena anggota di grup tersebut banyak banget dan gak ada satupun yang kukenal trus grupnya aktif banget, jadi dari pada gak pernah kubaca obrolan di dalam mending left aja deh :D

    ReplyDelete
  11. Left grup kalau jobnya udah selesai hahaaah. Aku biasanya pamit left kalau member berkelompok & terlalu berisik sndiri, bikin yg lain gak mudeng, atau becandanya kelewat saru, udah babhaaay aja deh :))

    ReplyDelete
  12. Aku lebih ke no.5 mba kalo no 4 lihat dulu kalo ramenya bermanfaat is ok...

    ReplyDelete
  13. Aku tuh kalo di group jarang banget nyahut, paling cuma baca2 doang hahaha.

    Biasanya kalo ada drama berantem2 paling cuma sekadar nonton doang dan ngata2in dalem hati aja hahahaha

    ReplyDelete
  14. Aku klo udah bahas politik dan saling menjelekkan langsung deh left. Males hahahaha

    ReplyDelete
  15. Klo sy alasannya hp nghang kebanyakan grup hahahah

    ReplyDelete
  16. Group yang ngomongin politik melulu bikin saya gerah sekarang. Ada 2 jenis group yang begini. Pertama yang isinya berantem melulu antara 2 kubu. Group kedua yang isinya kompakan mendukung salah satu paslon. Tetapi, setiap hari yang diomongin keburukan lawan.

    Saya berada di group-group tersebut karena awal WAG itu dibuat kan bukan tentang politik. Kalau udah terlalu berlebihan, mending saya left aja

    ReplyDelete
  17. Kalo saya left grup karena udah gak nyaman dengan suasananya. Misalnya, ada yang baperan wkwk... yowis daripada berantem terus, mending left.

    ReplyDelete
  18. Hihihih, saya malah keluar dari group keluarga sendiri Mbak.
    Gegaranya sering digangguin ama Kakak, jadi sebeeell, baper daah. Eehh malah Ipar juga belakangan keluar dari group juga, hihihih.
    Tapi alasan orang keluar group emang adalah tentang kenyamanan siih, klo kata saya, hehehh.

    ReplyDelete
  19. Aku jadi senyum-senyum sendiri pas baca ulasan tentang mengapa orang left wag. Soalnya baru aja salaj seorang wali murid di grup sekolah anakku left karena baper, hihi

    ReplyDelete
  20. Aku left dari grup kalo udah kebanyakan jadi member di WAG. Terlalu banyak yang narik aku jadi enggotanya. Kecuali grup job blogger ya, bgitu selesai kerjaannya pasti left juga kan

    ReplyDelete
  21. Iya sih banyak yang keluar dari group karena kepencet karena tiba tiba salah pencet dan ngeblank kepenuhan isi memorinya.

    ReplyDelete
  22. Aku left grup klo Hpnya berat sementara chat membludak and maaf isinya kurang bermanfaat he he. Klo cuma ledek2an soal mantan saya malas bacanya wlo bukan saya yang diledek.

    ReplyDelete
  23. kalau saya ... karena job sudah kelar ya keluar aja. Udah ga kehitung berapa puluh grup whatsapp di hp. Banyaaak...

    ReplyDelete
  24. Hahahaha, aku nih sering left WAG. Kebanyakan sih karena ribut dengan topik random yang geje. Terus juga dicemplungin ke grup yang gak kenal. Dan lalu grup yg banyak perang politik. Mending juga left deh. Menikmati hidup. :D

    ReplyDelete
  25. Hahaha bisa dibilang semua alasan diatas itu mewakili ku banget tapi saya sendiri keluar wag itu biasanya klo job udah selesai yowes lah keluar.

    ReplyDelete
  26. Aku jarang left grup.sih kalau engga bener2 perlu, kalau terlalu ramai dan banyak yg ga penting akhirnya izin juga left hehe...

    ReplyDelete
  27. So true indeed... Whatsapp group can be very useful yet super annoying LOL. Just make sure you don’t get addicted to it

    ReplyDelete
  28. Kalo aku pernah left grup karena obrolannya gak asik, ngotot meluluu hahaha jadi ikutan sumpek kan yang bacaa. Kalau terlalu sepi juga aku left grup atau kalo ngerasa grupnya gak lagi penting hueheheh

    ReplyDelete
  29. Haha, aku karena jarang keluar grup akhirnya memori HP cepat penuh. Kalau aku biasanya clear chat aja sih. Jarang left grup kalau gak begitu mengganggu.

    ReplyDelete
  30. Aku pilih clear chat aja kalo bikin lemot, tapi kalo obrolannya gak enak dan gak pantes disimak, aku gak sungkan buat left group. Pengalaman pernah left grup alumni SMP soalnya :D

    Hai Mba Ade, salam kenal ya..

    ReplyDelete
  31. Berisik dn suka ga kenal waktu... Bicara diluar topik yg nyerempet"politik.kadang banyak yg belagu... Apa synya yg baperan? Yg jelas berisik bgt...diliat malez ga diliat dikira sombong 😯😯

    ReplyDelete
  32. Ih semua poinnya bener banget
    Kadang aku left group karena group nya udah gak aktif
    Kadang juga karena groupnya terlalu ramai
    Tetapi lebih sering aku left group karena aku baperan hehehe

    ReplyDelete

Mohon berkomentar dengan bijak. Berkomentar menggunakan link hidup otomatis akan di hapus. Terima kasih

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel